Health

8 Cara Mengobati Radang Sendi Secara Alami

Apa Itu Radang Sendi?

Radang sendi atau artritis adalah peradangan yang terjadi pada satu atau beberapa sendi, sehingga menyebabkan sendi menjadi kaku dan sulit untuk digerakkan. Radang sendi bisa dialami oleh semua golongan usia, termasuk remaja dan anak-anak. Namun, kondisi ini paling sering terjadi pada orang berusia di atas 65 tahun. Radang sendi bisa disebabkan oleh beragam hal. Salah satunya adalah penumpukan kristal asam urat yang dikenal dengan gout arthritis.

 

Apa Saja Penyebab Dan Gejala Radang Sendi?

Ada beberapa penyebab radang sendi yang umum, seperti:

1. Osteoartritis

Jenis radang sendi yang paling umum, osteoartritis melibatkan kerusakan akibat keausan pada tulang rawan sendi seperti lapisan keras dan licin di ujung tulang tempat mereka membentuk sendi. Tulang rawan menjadi bantalan ujung tulang dan memungkinkan gerakan sendi yang hampir tanpa gesekan, tetapi kerusakan yang cukup dapat mengakibatkan penggilingan tulang langsung pada tulang, yang menyebabkan rasa sakit dan gerakan terbatas. Keausan ini dapat terjadi selama bertahun-tahun, atau dapat dipercepat oleh cedera sendi atau infeksi.

Osteoarthritis juga menyebabkan perubahan pada tulang dan kerusakan jaringan ikat yang menempelkan otot ke tulang dan menyatukan sendi. Jika tulang rawan di sendi rusak parah, lapisan sendi bisa menjadi meradang dan bengkak.

2. Artritis reumatoid

Pada rheumatoid arthritis, sistem kekebalan tubuh menyerang lapisan kapsul sendi, membran keras yang membungkus semua bagian sendi. Lapisan ini (membran sinovial) menjadi meradang dan bengkak. Proses penyakit pada akhirnya dapat merusak tulang rawan dan tulang di dalam sendi.

3. Sejarah keluarga

Beberapa jenis serta penyebab  radang sendi diturunkan dalam keluarga, jadi Moms atau Dads mungkin lebih mungkin terkena radang sendi jika orang tua atau saudara kandung  memiliki kelainan tersebut.

4. Usia

Penyebab radang sendi lainnya termasuk   osteoarthritis, rheumatoid arthritis dan asam urat juga meningkat seiring bertambahnya usia.

5. Jenis kelamin

Wanita lebih mungkin dibandingkan pria untuk mengembangkan rheumatoid arthritis, sementara sebagian besar orang yang menderita asam urat, jenis arthritis lainnya, adalah pria.

6. Cedera sendi

Orang-orang yang mengalami cedera pada persendian, mungkin saat berolahraga, pada akhirnya lebih mungkin mengembangkan radang sendi pada persendian itu.

7. Kegemukan

Penyebab radang sendi selanjutnya adalah kegemukan. Ya, membawa kelebihan berat badan memberi tekanan pada persendian, terutama lutut, pinggul, dan tulang belakang kamu. Orang dengan obesitas memiliki risiko lebih tinggi terkena radang sendi.

Beberapa tanda dan gejala dari radang sendi yang umum ditemukan, antara lain adalah:

  • Nyeri, skala nyerinya bisa bermacam-macam, mulai dari ringan hingga sangat berat
  • Kaku pada sendi
  • Bengkak pada sendi
  • Kemerahan kulit pada bagian sendi yang meradang
  • Ruang gerak sendi menjadi terbatas/terganggu

cara mengobati radang sendi

Bagaimana Cara Meredakan Radang Sendi?

Terdapat sejumlah cara mengatasi nyeri radang sendi secara alami yang dapat dipertimbangkan. Ini mungkin termasuk:

1. Kelola berat badan

Melansir Health Line, berat badan kamu dapat berdampak besar pada gejala radang sendi. Berat ekstra bisa memberi lebih banyak tekanan pada persendian kamu, terutama lutut, pinggul, dan kaki kamu. Penurunan berat badan jika kamu menderita osteoarthritis dan kelebihan berat badan atau obesitas. Dokter dapat membantu kamu menetapkan target berat badan dan merancang program untuk membantu kamu mencapai target tersebut. Mengurangi tekanan pada persendian kamu dengan menurunkan berat badan sangat mungkin dapat membantu:

  • Meningkatkan mobilitas kamu
  • Mengurangi rasa sakit
  • Mencegah kerusakan di masa depan pada sendi kamu

2. Berolahraga yang cukup

Jika kamu menderita radang sendi, olahraga dapat membantu kamu dalam:

  • Mengelola berat badan kamu
  • Menjaga sendi kamu fleksibel
  • Memperkuat otot-otot di sekitar sendi kamu, yang menawarkan lebih banyak dukungan

Pedoman saat ini sangat menyarankan untuk memulai program latihan yang sesuai dengan kemampuan. Berolahraga dengan pelatih atau orang lain mungkin sangat bermanfaat untuk meningkatkan motivasi dan mendorong melakukan olahraga dengan benar. Pilihan olahraga yang baik termasuk olahraga berdampak rendah, seperti jalan kaki, bersepeda dan renang.

3. Gunakan terapi panas dan dingin

Perawatan panas dan dingin dapat membantu meredakan nyeri dan peradangan artritis. Berikut caranya:

  • Terapi panas dapat mencakup mandi air hangat yang lama atau mandi air hangat di pagi hari untuk membantu meringankan kekakuan. Perawatan ini juga bisa dilakukan dengan memanfaatkan selimut listrik atau bantalan pemanas lembab untuk mengurangi ketidaknyamanan semalaman.
  • Terapi dingin dapat membantu meredakan nyeri sendi, pembengkakan, dan peradangan. Bungkus kompres es gel dengan handuk dan tempelkan ke persendian yang sakit untuk bantuan cepat. Jangan pernah mengoleskan es langsung ke kulit.

4. Cobalah akupunktur

Akupunktur adalah perawatan medis China kuno yang dilakukan dengan memasukkan jarum kecil ke titik-titik tertentu di tubuh. Praktisi mengatakan akupunktur bekerja dengan mengalihkan energi dan memulihkan keseimbangan dalam tubuh kamu. Akupunktur diyakini dapat pula mengurangi nyeri radang sendi. Meskipun tidak ada cukup bukti untuk mengonfirmasi akupunktur efektif sebagai cara mengobati nyeri radang sendi, risiko bahayanya dianggap rendah. Untuk melakukan perawatan ini, pastikan kamu menemukan ahli akupunktur berlisensi dan bersertifikat.

5. Gunakan meditasi untuk mengatasi rasa sakit

Teknik meditasi dan relaksasi diyakini dapat membantu mengurangi rasa sakit radang sendi dengan menurunkan stres dan memungkinkan kamu untuk mengatasinya dengan lebih baik. Mengurangi stres juga dapat membantu menurunkan peradangan dan rasa sakit. Menurut National Institutes of Health (NIH), penelitian telah menemukan bahwa berlatih meditasi kesadaran bermanfaat bagi beberapa orang dengan RA. Kecemasan, stres, dan depresi adalah komplikasi umum dari kondisi yang melibatkan nyeri kronis, seperti radang sendi.

6. Jalani diet sehat

Diet yang kaya buah-buahan segar, sayuran, dan makanan utuh dapat membantu meningkatkan sistem kekebalan dan kesehatan kamu secara keseluruhan. Ada beberapa bukti bahwa pilihan makanan dapat memengaruhi orang dengan osteoarthritis atau rheumatoid arthritis. Pola makan nabati misalnya, dapat menyediakan antioksidan yang bisa membantu mengurangi peradangan dengan menghilangkan radikal bebas dari tubuh. Di sisi lain, diet yang kaya daging merah, makanan olahan, lemak jenuh, dan tambahan gula serta garam dapat memperburuk peradangan yang merupakan karakteristik dari arthritis. Makanan-makanan tersebut juga dapat berkontribusi pada kondisi kesehatan lainnya, termasuk obesitas, kolesterol tinggi, tekanan darah tinggi (hipertensi), maupun penyakit jantung yang jelas tidak menguntungkan bagi penderita radang sendi. Pedoman osteoarthritis saat ini tidak merekomendasikan mengonsumsi vitamin D atau suplemen minyak ikan sebagai pengobatan, tetapi mengonsumsi makanan yang mengandung nutrisi ini sebagai bagian dari diet seimbang dapat berkontribusi pada kesejahteraan secara keseluruhan.

7. Melakukan pijat

Pijatan dapat memberikan rasa nyaman secara keseluruhan. Melansir WebMD, pijatan juga diyakini dapat membantu mengatasi nyeri dan ketidaknyamanan sendi. Dalam hal ini, penderita nyeri radang sendi tidak dianjurkan untuk asal meminta bantuan orang lain untuk memijat atau melakukan pijatan secara mandiri secara sembarangan. Sebaiknya minta saja saran kepada dokter tentang keberadaan terapis pijat yang memiliki pengalaman dalam merawat penderita arthritis.

8. Mengonsumsi cuka apel

Kekurangan mineral dalam tubuh dapat memperburuk nyeri sendi. Sari cuka apel dapat mengatasi hal tersebut karena mengandung kalsium, magnesium, potassium, dan fosfor yang dibutuhkan tubuh kamu, ini membantu sebagai suplemen dan karenanya mengurangi rasa sakit. Kandungan magnesium dalam cuka sari apel membantu tulang menyerap kalsium, yang penting untuk kekuatan tulang.

Sari cuka apel juga mengandung antioksidan, beta-karoten, dan asam asetat. Antioksidan memblokir efek merusak dari radikal bebas, mencegah kerusakan sel dan jaringan yang biasa ditemukan dengan kondisi degeneratif seperti radang sendi. Saat dikonsumsi, cuka sari apel mengurangi rasa sakit dan kekakuan radang sendi dengan melarutkan kristal asam yang menumpuk di persendian. Setelah diproses, cuka sari apel meninggalkan residu basa yang membantu menyeimbangkan pH tubuh.

obat radang sendi

Berikut Natural Farm punya rekomendasi cuka apel untuk kamu penderita radang sendi, yaitu:

Dynamic Health Apple Cider Vinegar

Dynamic Health Apple Cider Vinegar with Mother terbentuk secara alami tanpa proses pasteurisasi dan penyaringan, serta kaya manfaat diantaranya membantu menurunkan kadar kolesterol, menurunkan berat badan, dan lain-lain. Produk ini memiliki keunggulan sebagai berikut:

  • Tanpa proses penyaringan (Unfiltered): mengandung “mother”, ditandai dengan adanya endapan pada dasar botol (endapan ini kaya akan enzim dan mineral)
  • Tanpa proses pasteurisasi (Unpasteurized): proses pasteurisasi akan membunuh bakteri baik dan jahat.
  • Organik (Organic): berasal dari apel organik, bebas dari pestisida.